Bank UOB Indonesia Dipidanakan Salah Seorang Karyawannya, Ini Alasannya

www.pdf24.org    Send article as PDF   

Sebagaimana telah diketahui bersama, dunia perbankan Indonesia digegerkan dengan berita yang menyebutkan bahwa salah satu bank besar di Indonesia dipidanakan oleh salah seorang karyawannya dengan tuduhan penggelapan dan atau penggelapan dalam jabatan

Berita tersebut diperoleh Founder One Indonesia Satu dan WhatsApp Group IDNEWS langsung dari sang karyawan tersebut, dimana beliau melaporkan Bank UOB Indonesia ke Polda Metro Jaya pada tanggal 05 Mei 2018 dan diterima dengan Laporan Polisi Nomor: LP/2464/V/2018/PMJ/Dit. Reskrimum

Bank UOB Indonesia Dipidanakan Salah Seorang Karyawannya, Ini Alasannya

Dokumentasi by One Indonesia Satu

Pada tanggal 08 Mei 2018 kasus tersebut dilimpahkan ke Polres Metro Jakarta Pusat berdasarkan rujukan Laporan Polisi Nomor: LP/2464/V/2018/PMJ/Dit. Reskrimum tentang tindak pidana penggelapan dan penggelapan dalam jabatan, sebagaimana dimaksud dalam pasal 372 KUHP dan pasal 374 KUHP, yang terjadi di Bank UOB Indonesia dengan pelapor bernama Andry dan dua orang terlapor, yaitu Herman Cahyadi dan Tunggul Judanto

Bank UOB Indonesia Dipidanakan Salah Seorang Karyawannya, Ini Alasannya

Dokumentasi by One Indonesia Satu

Sang karyawan Bank UOB Indonesia yang bernama Andry tersebut mengungkapkan bahwa beliau mempidanakan Bank UOB Indonesia terkait tidak dibayarkannya hak beliau sebagai salah seorang karyawan Bank UOB Indonesia berupa gaji dan saat ini masih dalam proses persidangan di Pengadilan Hubungan Industrial Jakarta Pusat




Lebih lanjut, Andry menceritakan bahwa dirinya bekarja di Bank UOB Indonesia sejak tahun 2008 dengan jabatan terakhir sebagai Vice President, namun pada bulan Oktober 2017 beliau di scorsing. Dalam masa scorsing tersebut Andry tetap menerima hak beliau berupa gaji tiap bulannya sesuai dengan keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) nomor 37/PUU-X/2011 yang menyatakan bahwa perusahaan harus tetap memberikan sebagaimana mestinya

Pada bulan April 2018, melalui surat nomor 18/HSS/02207, Bank UOB Indonesia tidak memberikan gaji kepada Andry dan hingga berita ini diterbitkan, gaji yang seharusnya menjadi hak Andry sebagai salah seorang karyawan Bank UOB Indonesia tidak juga diberikan

Hal tersebut membuat Andry melaporkan Herman Cahyadi dan Tunggul Judanto ke Polda Metro Jaya pada tanggal 05 Mei 2018 atas dugaan tindak pidana, sebagaimana dimaksud dalam pasal 372 juncto pasal 374 KUHP, dan selanjutnya dilimpahkan kepada Polres Metro Jakarta Pusat pada tanggal 08 Mei 2018

Bagaimana kelanjutan kisah perseteruan Bank UOB Indonesia dengan salah seorang karyawannya ? Kita tunggu perkembangannya dalam beberapa waktu ke depan





indonesiasatu

Website resmi One Indonesia Satu yang dimiliki Rudy Haryanto (Caleg DPR RI dapil Jawa Tengah 5 dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Founder One Indonesia Satu dan WAG IDNEWS, praktisi blogging, Citizen Reporter Persatuan Pewarta Warga Indonesia, Freelance Writer UC We-Media) dan penulis di Kompasiana)

One thought on “Bank UOB Indonesia Dipidanakan Salah Seorang Karyawannya, Ini Alasannya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: