UAS Dideportasi Imigrasi Singapura, Komisi VII DPR : Ustad Abdul Somad Bukan Penjahat, Apalagi Teroris

  • Bagikan

Ketua Komisi VII DPR RI Yandri Susanto tidak terima dengan sikap imigrasi Singapura yang mendeportasi Ustad Abdul Somad (UAS).

Menurutnya, UAS bukan penjahat ataupun teroris sehingga dilarang masuk ke Singapura.

“UAS kan bukan penjahat, bukan teroris, kenapa dilarang masuk,” kata Yandri dalam keterangannya kepada wartawan, Rabu (18/5/2022).

Wakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) itu pun tak menampik bahwa hal tersebut merupakan wewenang Singapura tidak mengizinkan masuk.

Namun, alasannya harus jelas kenapa UAS tidak boleh masuk ke Singapura.

“Inikan alasannya tidak jelas, tidak masuk akal, apakah Singapura memusuhi umat islam Indonesia,” ujarnya.

Karena itu, tambah anak buah Zulkifli Hasan itu, pemerintah Singapura harus terbuka dan detail menjelaskan alasannya melarang UAS masuk.

“Singapura perlu terbuka mengemuka apa alasannya,” tuturnya.

Begitu juga pemerintah Indonesia, harus membrikan pembelaan kepada UAS.

“Hak warga negara Indonesia perlu dibela. UAS itu WNI. Dubes perlu bela beliau. Tidak bisa lepas tangan,” pungkas Yandri.

Untuk diketahui, UAS dan anak istri beserta rombongannya dideportasi dari Singapura pada Senin 16 Mei 2022 kemarin.

Hal tersebut disampaikan langsung UAS melalui instagram pribadinya.

Dalam unggahannya, UAS dideportasi dari Singapura dan menyebut dirinya diasingkan dalam ruangan 1×2 meter layaknya penjara.

Sebelum dirinya dideportasi kembali ke Indonesia tanpa penjelasan apapun.

Sementara anak istri dan lainnya dipisahkan di ruangan yang berbeda.

Sumber: pojoksatu

Foto: Ustadz Abdul Somad/Net

Artikel Asli

Note:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di oneindonesiasatudotcom@gmail.com.
  • Bagikan