Rocky Gerung Blak-blakan Sebut Anies Diasuh Jusuf Kalla, Jokowi Ingin Menghalangi Anies

  • Bagikan

Pengamat politik Rocky Gerung blak-blakan menyebut Anies Baswedan sebagai anak asuhnya Jusuf Kalla.

Dilansir dari Tribunnews.com, hal itu dikatakan Rocky Gerung saat menanggapi reshuffle kabinet yang dilakukan Presiden Joko Widodo pada Rabu (15/6/2022).

Diketahui, salah satu yang jadi sorotan Rocky Gerung yakni digantinya Sofyan Djalil dari jabatan sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang kepada mantan Panglima TNI Hadi Tjahjanto.

Dikatakan, Rocky Gerung, Sofyan Djalil merupakan salah satu orang dekatnya Jusuf Kalla.

"Dan kita tahu, Anies sekarang adalah diasuh oleh Pak Jusuf Kalla, dan itu menarik sebetulnya.

Yang kedua setahu saya, Pak Sofyan Djalil juga ada di blok Pak Jusuf Kalla itu," kata Rocky dilansir dari Youtube pribadinya, Jumat (17/6/2022).

Menurut Rocky Gerung, hal itu menunjukan bahwa potensi Jusuf Kalla untuk mendukung Anies maju sebagai capres telah dibatalkan oleh reshuffle yang terjadi pada Rabu lalu.

"Dan ini terlihat bahwa seluruh potensi Pak Jusuf Kalla untuk mendukung Anies itu dibatalkan oleh reshuffle hari ini," kata Rocky Gerung.

Lebih lanjut Rocky Gerung menyebut faktor lainnya yang membuat ia menilai reshuffle kabinet adalah upaya Jokowi untuk mengganjal Anies maju sebagai capres yakni dengan ditempatkannya Zulkfli Hasan yang merupakan Ketua Umum PAN sebagai Menteri Perdagangan.

Lantaran hal ini, kemudian muncul spekulasi kalau bergabungnya Ketum PAN di Kabinet Indonesia Maju merupakan sebuah konsolidasi dari Presiden Jokowi.

Terlebih PAN digadang-gadang berpotensi mengusung Anies Baswedan sebagai Capres 2024.

"PAN punya potensi untuk mendukung Anies Baswedan, kalau misalnya PAN ngambek, pasti ngambeknya pergi ke Anies itu, jadi itu tertutup,"kata Rocky Gerung.

Karena itu, Rocky Gerung menegaskan bahwa pada dasarnya Jokowi memasang sebuah filter agar Anies Baswedan tidak lolos bersaing dengan Capres yang akan diusung ke depannya.

"Pak Jokowi ingin mengahalangi Anies. Cara yang paling mudah adalah, satu orangnya, king maker yaitu Pak Jusuf Kalla di kabinet yang potensial tentu satu, Sofyan Djalil. Yang kedua PAN tetap ada koneksi dengan Pak Jusuf Kalla itu, karena dua-duanya sama ingin cari figur baru dan Anies ketemu di situ," ucap Rocky Gerung.

Sementara itu, tahu jagoannya menjadi capres idaman para kader Partai NasDem, loyalis Anies Baswedan menyindir keberadaan para buzzer yang rutin menyerang Gubernur DKI Jakarta itu.

Diketahui, dalam rapat kerja nasional (rakernas) Partai NasDem, nama Anies muncul di urutan teratas sebagai sosok capres yang diinginkan anak buah Surya Paloh.

Total ada 32 DPW dari 34 DPW NasDem Nasdem yang menjagokan Anies Baswedan maju sebagai calon presiden.

Disusul nama Ganjar Pranowo yang diusulkan oleh 29 DPW NasDem.

Selanjutnya ada nama Menteri BUMN Erick Thohir yang diusung oleh 16 DPW NasDem. (*)

Sumber: tribunnews

Foto: Pengamat politik Rocky Gerung/Net

Artikel Asli

Note:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di oneindonesiasatudotcom@gmail.com.
  • Bagikan