Capres Potensial Dibajak, PDIP Dipaksa Berkoalisi dengan Nasdem

  • Bagikan
X

Hasil Rakernas Partai Nasdem yang mengusung capres potensial dianggap mempersempit pilihan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) untuk mengusung jagoan di Pilpres 2024.

Alhasil, mau tidak mau PDIP dipaksa untuk berkoalisi dengan partai pimpinan Surya Paloh itu.

Direktur Pusat Riset Politik, Hukum dan Kebijakan Indonesia (PRPHKI), Saiful Anam mengatakan, Nasdem sudah melakukan pembajakan terhadap kandidat capres potensial sejak awal.

"Kandidat yang diusung Nasdem tentu semakin mempersempit PDIP untuk dipaksa berkoalisi dengan Nasdem, atau dapat dikatakan kawin paksa antara Ganjar-Andika," kata Saiful kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (20/6).

Cara lain yang dilakukan Nasdem, kata Saiful, adalah dengan menggandeng PKS dan Demokrat untuk berkoalisi, dengan opsi mengusung Anies-Andika pada Pilpres 2024.

Pilihan ini tentu membuat ruang gerak PDIP, meski partai pimpinan Megawati Soekarnoputri ini bisa mengusung capres dan cawapres tanpa berkoalisi dengan parpol lain.

Saiful melihat, target Nasdem hanya Ingin mengusung Andika untuk disandingkan dengan capres potensial, baik dengan Ganjar Pranowo maupun Anies Baswedan.

"Targetnya sudah jelas adalah Andika Cawapres," pungkas Saiful. 

Sumber: rmol

Foto: Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri dan Ketua Umum Nasdem, Surya Paloh/Repro

Artikel Asli

Note:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di oneindonesiasatudotcom@gmail.com.
  • Bagikan