Bripda Diego Tewas dan Senjata Dirampas, Propam Periksa Komandan Kompi

  • Bagikan

Bidang Propam Polda Papua memeriksa dua personel Brimob Yon D Wamena termasuk Komdan Kompi AKP R, terkait penyerangan oleh orang tak dikenal yang mengakibatkan Bripda Diego Rumaropen meninggal dunia dan perampasan dua senjata api organik Polri.

 Hal tersebut diungkapkan Kabid Propam Polda Papua Kombes Gustav R Urbinas, di Mapolda Papua.

"Pemeriksaan tersebut dilakukan guna mengetahui ada atau tidaknya penyalahgunaan wewenang oleh AKP R selalu Danki Yon D Brimob di Wamena, " ucapnya.

"Tim Propam Polda Papua sudah berada di Wamena sejak hari Minggu (19/6) bergabung dengan propam Polres Jayawijaya yang sudah mengambil langkah-langkah sesuai petunjuk kami," ujar Kabid Propam.

Lebih lanjut lagi, kata Gustav, sesuai petunjuk pimpinan bahwa kasus pembunuhan Bripda Diego akan dilakukan pemeriksaan secara profesional dan proporsional dari bidang fungsi propam. Selain dari fungsi reserse kriminal yang akan menindak lanjuti terkait peristiwa curas yang mengakibatkan korban anggota Brimob meninggal dunia.

"Selain Danki AKP R ada satu anggota juga turut diperiksa yakni seorang driver Brigadir R serta dua orang masyarakat sipil terkait dengan transaksi jual beli dari pada sapi," ungkapnya.

Selain itu juga, direncanakan akan memeriksa beberapa anggota yang ada di satuan Brimob Kompi Wamena terkait dengan aktivitas kemudian penggunaan persenjataan dan amunisi. Kemudian masih dilakukan pengecekan amunisi di mako Brimob Kompi Yon D Wamena guna mengecek inventaris serta keluar masuk amunisi.

"Sekitar ada 8 anggota yang nantinya akan diambil keterangan, sementara saat ini baru dua yang sudah diselesaikan, tapi kemungkinan yang enamnya akan diperiksa secara tertulis kaitannya dengan keluar masuk senjata, amunisi dan kronologisnya," imbuhnya.

"Nanti hasilnya seperti apa, baru kita akan menindak lanjuti dengan proses hukum secara internal, apakah itu kode etik ataupun peraturan disiplin Polri sedangkan untuk ranah pidana umum, tentunya akan ditangani oleh Reserse Kriminal Umum menindak lanjuti laporan polisi curas yang mengakibatkan Bripda Diego meninggal dunia," katanya.

Ia pun menambahkan, Danki AKP R saat ini masih berada di kompi dalam rangka pemeriksaan dan saat ini belum ditahan.

"Nanti kita lihat kesimpulan hasil pemeriksaan sehingga kami dapat laporkan ke Kapolda maupun pimpinan Mabes Polri terkait langkah selanjutnya anggota kita ini," tuturnya.

Sumber: merdeka

Foto: Ilustrasi Polisi. ©2021 Merdeka.com

Artikel Asli

Note:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di oneindonesiasatudotcom@gmail.com.
  • Bagikan