Bos Pertamina Sebut Pertalite Seharusnya Rp17.200, Solar Rp18.150

  • Bagikan
X

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengungkapkan, kenaikan harga minyak mentah akibat menurunnya suplai global semakin mengkhawatirkan. Naiknya harga terutama dari Libya dan Ekuador, serta terbatasnya kemampuan produksi OPEC+ berdampak terhadap harga keekonomian bahan bakar minyak dan elpiji di Indonesia.

Hal itu disampaikan Nicke Widyawati dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VI DPR RI di Jakarta, Rabu kemarin.

"Kalau kita melihat harga keekonomian dengan peningkatan harga minyak dan gas ini juga meningkat tajam," ujar Nicke dikutip, Kamis, 7 Juli 2022.

Dia menjabarkan, berdasarkan formulasi perhitungan yang dilakukan oleh Pertamina pada Juli 2022, harga keekonomian solar adalah Rp18.150 per liter, sedangkan harga jual masih Rp5.150 per liter. Kondisi ini membuat pemerintah harus membayar subsidi solar Rp13.000 per liter. 

Sementara itu, harga keekonomian BBM bersubsidi pertalite berada pada angka Rp17.200 per liter. Pertamina menjual Pertalite Rp7.650 per liter, sehingga setiap liter Pertalite yang dibeli oleh masyarakat mendapatkan subsidi Rp9.550 per liter dari Pemerintah.

Kemudian lanjutnya, untuk elpiji bersubsidi Pertamina mengatakan pihaknya belum menaikkan harga elpiji nonsubsidi sejak tahun 2007, sehingga harganya masih Rp4.250 per kilogram. Saat ini harga pasar elpiji adalah Rp15.698 per kilogram, maka subsidi dari pemerintah adalah Rp11.448 per kilogram.

Sumber: viva.co.id

Artikel Asli

Note:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan